Juni 25, 2009

Giving Stress the Boot For Better Health, Wellbeing, and Success


As a business owner, it’s imperative to stay healthy both physically and mentally. If you’re a planner and think ahead, you may have systems in place which can handle your business during your absences. However, illnesses wear away at your vitality and your passion for your business. When that happens, regardless of the systems you have in place, business and profits suffer.

Now we’re not just talking about the costly effects of getting sick - and it is costly. Annually, illness costs US businesses more than 45 billion and that doesn’t take into account your personal costs for medical expenses and time off of work. What may be more insidious are the effects of mental health on your business.

Stress causes us to feel:

• Overwhelmed
• Frustrated
• Ambivalent about our success
• Depressed
• Angry
• Exhausted
• Moody
• Unfocused
• Indecisive
• Anxious
• Burned out

Chronic stress, the type of stress that seems never-ending and inescapable, like the stress of a bad marriage or an extremely taxing job (this type of stress can lead to burnout), is the most insidious of the various types of stress. It is this type of stress causes severe complications, symptoms and conditions including chronic headaches and a decreased immune system.

According to many studies as many as 90% of doctor’s visits are for stress caused symptoms. The good news is that stress, at least the majority of it, can be not just managed but eliminated completely.

If you’re too stressed to enjoy your life and to focus on your business positively and productively then something needs to be done - quickly!

Take Control Over Your Life, Your Health and Your Success

When you take the steps to take care of yourself you’re not only poised for better success and profits, you’re in a better situation to enjoy the fruits of your labor. What good are millions in the bank account if you’re too sick or depressed to enjoy it, right?

The question is, how do you eliminate stress? Here are five steps to get the job done.

Step One - Recognize the cause of your stress. There are a few instances where you feel tremendously stressed - which of these triggers can be eliminated from your life?

For example if you’re stressed by customer service responsibilities the fastest way to eliminate this stress is to outsource the task. If you’re stressed by not having enough money to meet the bills, consider consulting an expert financial advisor or credit counselor. This may not eliminate the stress however it will give you more control over the situation which will go a long way toward reducing your stress.

Step Two - Catch yourself when you’re thinking negative thoughts and replace them with positive ones. An easy way to do this is to make a list of the negative thoughts you have regularly, just let go and don’t edit yourself. Write down every negative thought, these are often complaints, which come to mind.

For example, “I’ll never get this done,” or “I’m too busy,” or “I’m always exhausted, sick, angry...” “I’m never going to get this business to the next level,” and so on...

Now taking a look at the negative thoughts in your life, turn them around and make them positive affirmations.

For example, if you’re complaining about never having any energy, change it to say “I’m always awake, alert and alive.” When you feel yourself starting to complain or think or say a negative comment, stop yourself and think or recite your affirmation.

Some experts recommend posting your affirmations where you can see them, say for example your bathroom mirror, and then reciting them several times a day until you have them memorized and/or you’re no longer feeling the negative emotions and can move onto cleaning or eliminating other negative effects on your life.

Step Three - Take better care of yourself. Get better sleep, exercise more and eat a nutritious and life sustaining diet. We’ll talk about all three of these in subsequent chapters however it’s important to know that diet, sleep and exercise all help your body and mind better cope with stress so that even when you are feeling stressed, it doesn’t have the negative effects on your body and mind.

Step Four - Calming rituals. Find your own calming ritual, for example meditation, a candle lit bubble bath, massage, and even aroma therapy (scents like lavender have a proven calming effect).

Step Five - Remember what is good in your life. Regularly making entries into a gratitude journal is a wonderful way to remember all that is good in your life and when you’re able to feel gratitude, suddenly the problems you do have don’t seem as big or important. If journaling isn’t your thing, just try to think of five things you’re grateful for before you go to bed or first thing in the morning before you get up. You can even create a ritual out of it, for example sitting outside on your patio, enjoying your morning cup of joe and saying thanks for all that you have and all that you are.

You don’t have to live with stress and you certainly don’t have to suffer the symptoms and conditions it causes. In addition to managing stress and striving for optimal mental health, it’s important to know that diet, sleep and exercise all play a role in how your body and mind handle stress. The healthier you are the better you’ll manage the stress you have and the happier and more productive you’ll be.

Source :www.articlesphere.com
Baca Selengkapnya...

Caffeine and Sugar


Caffeine and Sugar: Why These Energy Boosters Are Poor Substitutes for Sleep

When you’re living with less sleep than your body needs to operate, it’s tempting to go the easy route and keep yourself alert with caffeine and sugar. But these quick fixes can make things worse in the long run.

Sugar brings a quick crash
Sugar can give you a temporary energy boost, but when that “high” wears off, you may become even sleepier and slower to react, according to a 2006 study from England’s Loughborough University.

“Sugar is not the best way to stimulate the brain,” says Ralph Downey III, PhD, director of the Loma Linda University Sleep Disorders Center in California. “It doesn’t have the value that caffeine does for the short boost.”

For a boost to get you through the day, you’re better off with a small snack; aim for a combination of protein and carbohydrates, like an apple with peanut butter. But don’t eat too much: A full stomach can make you even more tired.

Caffeine is a sleep stealer
Caffeine—and coffee in particular—poses the opposite problem. Within 15 minutes of drinking a cup, you’ll have the jolt of energy you were looking for. But since caffeine can stay in your system for 12 hours, its effects continue long after your latte is gone.

That’s why experts recommend quitting coffee altogether if you have difficulty sleeping at night, or at least stopping after your morning cup. Soda and chocolate generally contain less caffeine than coffee, but if you are sensitive to even small amounts, they can cause problems—especially in excess or too close to bedtime.

Why These Energy Boosters Are Poor Substitutes for Sleep

Even decaf drinkers should beware: A 2007 Consumer Reports study found that “decaffeinated” coffees sold at several chain restaurants varied widely, containing up to 32 mg of caffeine per cup—about the same amount in 12 ounces of cola. This amount of caffeine won’t keep most people up, but if you are particularly sensitive, two or three cups might.

Still, for some insomniacs, the need for caffeine is so great that they will sacrifice their sleep in order to stay alert during the day—creating a vicious cycle of sleeplessness. Jacqueline Cutler, 49, is one of them: While most coffee drinkers average three cups a day, she drinks six.

Caffeine props her up during the day. Once the coffee starts flowing, “I just go into automatic,” says Cutler, a journalist in suburban New Jersey. “If a story is due or I have to go somewhere, I just do it.” Cutler did make an effort to eliminate coffee from her diet, but she ended up getting headaches.

She now drinks six cups a day and is awake from 2:30 to 5:30 every morning. At this point Cutler may need the help of a doctor—and either temporary medication or cognitive-behavioral therapy sessions—to gradually get better sleep and break her dependence on coffee.

source : http://living.health.com
Baca Selengkapnya...

Juni 16, 2009

Fundamental Lingkungan


Sejak tahun 1950-an, masalah lingkungan mendapatkan perhatian tidak saja dari para ilmuan, melainkan juga masyarakat umum dan politisi. Masalah lingkungan pada hakikatnya adalah perubahan lingkungan sehingga lingkungan itu tidak sesuai lagi untuk mendukung kehidupan manusia dan mengganggu kesejahteraannya. Dalam permasalahan lingkungan yang dipersoalkan adalah perubahan yang diakibatkan oleh perbuatan manusia. Dengan makin besarnya jumlah manusia yang disertai peningkatan kebutuhan per orang dan meningkatnya kemampuan untuk melakukan intervensi terhadap alam, perubahan yang terjadi di lingkungan makin besar.


Pemicu perhatian masyarakat umum dan politisi terhadap masalah lingkungan adalah terutama terjadinya pencemaran oleh limbah industri, pertambangan serta pestisida. Misalnya, di Jepang dalam tahun 1950-an terjadi pencemaran oleh Air Raksa (Hg) dari limbah industri dan Cadmium (Cd) dari pertambangan Seng (Zn).

Pencemaran itu telah menyebabkan penyakit keracunan yang berturut-turut disebut penyakit Minamata dan penyakit Itai-itai. Kemudian pada tahun 1962 terbit buku The Silent Spring yang dikarang oleh Rachel Carson. Buku ini menguraikan tentang kematian hewan yang disebabkan oleh pencemaran, sehingga musim semipun menjadi sunyi.

Dengan kesadaran yang makin meluas akan masalah lingkungan, pada tahun 1972, lebih dari seratus negara anggota PBB berkumpul di Stockholm untuk membicarakan masalah lingkungan yang dihadapi dunia. Konfirmasi itu kini dikenal dengan Konferensi Stockholm yang dibuka tangga 5 Juni. Tanggal tersebut akhirnya dinyatakan sebagai Hari Lingkungan Hidup Sedunia.

Mengingat masalah lingkungan adalah masalah global maka Indonesia pun menetapkan Undang-undang No. 4 Tahun 1982 yang kemudian diperbaharui dengan Undang-undang No. 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup yang menjadi dasar hukum bagi aturan pelaksanaan pengelolaan lingkungan hidup di Indonesia.
Baca Selengkapnya...

Kesehatan Lingkungan Kerja


Kesehatan lingkungan kerja sering kali dikenal juga dengan istilah Higiene Industri atau Higiene Perusahaan. Kegiatannya bertujuan agar tenaga kerja terlindung dari berbagai macam resiko akibat lingkungan kerja. Menurut Suma’mur (1976) Higiene Perusahaan adalah spesialisasi dalam ilmu hygiene beserta prakteknya yang melakukan
penilaian pada faktor penyebab penyakit secara kualitatif dan kuantitatif di lingkungan
kerja Perusahaan, yang hasilnya digunakan untuk dasar tindakan korektif pada lingkungan, serta pencegahan, agar pekerja dan masyarakat di sekitar perusahaan terhindar dari bahaya akibat kerja, serta memungkinkan mengecap derajat Kesehatan
yang setinggi- tingginya.


Di Indonesia, upaya Kesehatan lingkungan kerja dikembangkan selaras dengan
aspek ergonomi, kesehatan dan keselamatan kerja, baik dari segi keilmuan maupun
penerapannya. Sedang pada perusahaan besar diberbagai Negara, pelaksananya adalah
Industrial Hygienist yang mempunyai latar belakang pendidikan teknis yang memperoleh
tambahan pengetahuan dibidang lain yang terkait seperti fisika, kimia, kesehatan,
kedokteran dan sebagainya.

Dalam penerapan Kesehatan lingkungan kerja dikenal tiga aspek utama yakni pengenalan, penilaian dan pengendalian lingkungan kerja. Teknik identifikasi/
pengenalan lingkungan kerja dapat dilakukan melalui suatu “ walk through survey “ atau survey pendahuluan berupa pencatatan data dan observasi secara umum seperti nama
bagian, jumlah pekerja, proses produksi/ lay out proses, bagan perusahaan dan
dilanjutkan dengan pengamatan tentang potensi bahaya, jenis mesin/ peralatan, tanda
peringatan, tata rumah tangga, tanggap darurat, tehnologi pengendalian yang ada dan
sebagainya.

Kegiatan tersebut dilakukan oleh ahli hygiene perusahaan, yang berdasarkan pengetahuan dan pengalaman yang dimilikinya, seringkali telah dapat menentukan
permasalahan lingkungan kerja di perusahaan, secara garis besar.
Dengan demikian, pengenalan lingkungan bermanfaat guna mengetahui secara
kualitatif bahaya potensial di tempat kerja, menentukan lokasi, jenis dan metode
pengujian yang perlu dilakukan.

Pada tahap penilaian / evaluasi lingkungan, dilakukan pengukuran, pengambilan
sampel dan analisis di laboratorium. Melalui penilaian lingkungan dapat ditentukan
kondisi lingkungan kerja secara kuant itatif dan terinci, serta membandingkan hasil
pengukuran dan standar yang berlaku, sehingga dapat ditentukan perlu atau tidaknya
teknologi pengendalian, ada atau tidaknya korelasi kasus kecelakaan dan penyakit akibat kerja dengan lingkungannya , serta sekaligus merupakan dokumen data di tempat kerja .

Penerapan pengendalian merupakan metode teknik untuk menurunkan tingkat factor bahaya lingkungan sampai batas yang masih dapat ditolerir dan sekaligus
melindungi pekerja.
Baca Selengkapnya...

Juni 09, 2009

Organisasi K3


Ketrampilan yang diperlukan untuk mengelola usaha keselamatan dan kesehatan dalam suatu organisasi tergantung pada banyak faktor. Bahaya dan resiko apa yang ada dalam organisasi? Jenis teknologi apa yang menjalankan organisasi? Apakah pekerjaan memerlukan profesional manajemen keselamatan dan kesehatan? Apakah memerlukan ketrampilan untuk mempengaruhi manajer operasi? Apakah memerlukan ketrampilan teknis untuk masukan pada rancangan peralatan dan fasilitas? Apakah masalah interpretasi legal diperlukan dalam pekerjaan ini?

Pada masa lalu, beberapa orang mempertimbangkan cara keselamatan secara sederhana sebagai mengikuti akal sehat. Pada saat ini, safety dapat dengan mudah diamati pada situasi dimana koreksi terlihat jelas. Usaha awal pada safety juga mencakup safety contest, safety slogans, dan safety poster. Ini memberikan usaha awal bahwa keselamatan dan kesehatan adalah suatu permainan dan bahwa setiap orang dapat melakukannya. Kemudian muncul tiga "E” dalam bidang safety : engineering, education, dan enforcement.

Beberapa orang menambahkan E yang kelima : enthusiasm. Menerapkan elemen-elemen ini akan memecahkan banyak permasalahan safety. Kita sekarang tahu bahwa terdapat pendekatan sederhana untuk menetapkan sistem manajemen keselamatan dan kesehatan yang kokoh.
Para praktisi keselamatan dan kesehatan saat ini harus menghadapi dan memecahkan berbagai masalah rumit dengan peralatan yang baru dan lebih efektif. Ketrampilan yang diperlukan untuk menerapkan peralatan ini sekarang dikenal sebagai multifaceted. Beberapa sertifikasi profesional telah muncul. American Industrial Hygiene Association telah mengadopsi beberapa code yang mengatur para anggotanya. Mereka mempersyaratkan bahwa anggotanya “melakukan profesinya mengikuti prinsip-prinsip ilmiah yang dikenal dengan realisasinya bahwa kehidupan, kesehatan dan kesejahteraan manusia tergantung pada ketetapan profesional mereka....”

Demikian juga, American Society of Safety Engineers mempunyai kode etik dan mengizinkan sertifikasi bahwa seseorang mempunyai bachelor degree dalam bidang safety dari institusi yang terakreditasi (atau pilihan lainnya), mempunyai empat tahun pekerjaan safety, memenuhi kriteria pemilihan dan lulus ujian Safety Fundamentals and Comprehensive Practice. Mereka menggambarkan profesional safety sebagai “seorang yang terlibat dalam pencegahan kecelakaan, insiden dan kejadian yang membahayakan manusia, property atau lingkungan. Mereka menggunakan analisa kuantitatif dan kualitatif terhadap produk yang sederhana dan kompleks, system, operasi dan kegiatan untuk mengidentifikasi bahaya.... Selain pengetahuan yang luas mengenai bahaya, pengendalian dan metode assessment, profesional safety harus mempunyai pengetahuan mengenai fisika, kimia, biologi dan ilmu perilaku, matematika, bisnis, pelatihan dan teknik pendidikan, konsep engineering, dan jenis-jenis operasi khusus...”

Derajat praktisi keselamatan dan kesehatan kerja yang perlu untuk menyusun dan menerapkan semua ketrampilan ini tentunya tergantung pada sifat bahaya dan pekerjaan dalam organisasi. Corporate downsizing telah mendorong praktisi safety menjadi kurang sebagai pelaksana dan lebih menjadi pendorong. Ini memerlukan penerapan ketrampilan fasilitasi, advokasi dan menjadi tim atau group leader. Bahaya dengan kecenderungan ini adalah potensi dilusi dan/atau disolusi dari praktek profesional keselamatan dan kesehatan. Apakah ini tampaknya akan dipertimbangkan sebagai pendekatan manajemen dengan cara profesional lain seperti biologi, akuntansi atau engineering?

Pada beberapa organisasi, Corporate CEO menempatkan diri sebagai pejabat kepala safety. Dalam kasus ini, gaya manajemen telah muncul pada titik dimana ini diketahui bahwa safety dimulai dari puncak. Organisasi besar mempunyai Senior Vice President Health Safety and Environment dengan staf profesional kesehatan dan keselamatan yang bekerja secara sentral atau secara tidak langsung melalui lini organisasi. Pada banyak perusahaan kecil atau menengah, personel yang menangani masalah keselamatan dan kesehatan memakai berbagai topi seperti sumber daya manusia atau manajemen fasilitas. Pemikiran organisasional yang muncul mempunyai keselamatan dan kesehatan yang terintegrasi dalam unit bisnis strategis dimana semua keperluan organisasi tersedia dalam kelompok. Beberapa orang menambahkan hal ini dengan meletakkan matriks kecil yang tersentralisasi dari ahli-ahli fungsional.

Sebagian besar ahli organisasional akan menyarankan bahwa keselamatan dan kesehatan perlu untuk sepenuhnya dihubungkan dengan aspek-aspek lain dari struktur organisasi. Menetapkan fungsi keselamatan dan kesehatan yang tersentralisasi secara kuat yang bekerja mengatur secara top-down jelas tidak masuk akal untuk suatu organisasi yang bekerja secara desentralisasi.

Dalam beberapa kasus, dimanapun kesehatan dan keselamatan ditempatkan dalam struktur, dengan maksud untuk keberhasilannya, kegiatan keselamatan dan kesehatan harus sepenuhnya dihubungkan dengan tujuan bisnis dari organisasi. Usaha kesehatan dan keselamatan harus memberikan nilai bisnis yang jelas dan dapat diukur. Diskusi dengan bagian-bagian kunci dari organisasi utnuk menentukan misi bersama dengan tujuan keselamatan dan kesehatan merupakan langkah pertama yang baik dalam penyelarasan ini. Menyediakan saran keselamatan dan kesehatan secara masuk akal dan profesional ke atas dan ke bawah dalam organisasi merupakan langkah selanjutnya untuk usaha yang berhasil serta bernilai.

Baca Selengkapnya...

Tetrahedron of Fire


Setelah mengetahui tentang kimia dan fisika api,pada akhir tulisan disebutkan bahwa api bisa terbentuk karena 3 unsur atau dalam ilmu firenya di sebut triangle of fire.Kemudian teori mengenai segitiga api mengalami pengembangan yaitu ditemukan unsur keempat terjadinya api atau Tetrahedron of Fire yaitu rantai-reaksi. Teori ini ditemukan berdasarkan penelitian dan pengembangan bahan pemadam tepung kimia (dry cemical )dan Halon (halogeneted hydrocarbon).

Ternyata jenis bahan pemadam ini mempunyai kemampuan memutus rantai reaksi kontinuitas proses api.

Tapi sayangnya khusus untuk bahan pemadam halon selain efektif untuk pemadaman ternyata mempunyai aspek samping yang sangat merugikan kehidupan di bumi yaitu merusak lapisan ozon. Dan direncanakan sekitar tahun 1995 bahan pemadam halon tidak digunakan lagi.

Dalam Tetrahedron of Fire proses terjadinya api mempunyai 4 unsur yaitu :

1. Bahan bakar (Fuel)
2. Zat asam (oxygen)
3. Sumber Panas
4. Reaksi Pembakaran Berantai

Untuk lebih jelasnya saya akan mencoba menjabarkan 4 unsur dalam Tetrahedron of Fire.

1.Bahan bakar (Fuel)
Berdasarkan sifatnya bahan bakar dapat dibagikan atas 3 (tiga) kelompok, yaitu :
• Bahan bakar padat, contoh : kayu, kertas, dll.
• Bahan bakar cair, contoh : minyak bumi, bahan pelarut, dll.
• Bahan bakar gas, contoh : LNG, LPG

Bahan bakar yang bisa terbakar kalau kontak dengan energi panas adalah bahan bakar yang mengandung unsur-unsur : magnesium, titanium, sulfur, dan kebanyakan senyawa yang mengandung unsur-unsur carbon, hidrokarbon, oxygen dan nitrogen (khusus oxygen dan nitrogen bukan bahan bakar).

Hampir disemua tempat dan semua organisme hidup mengandung unsur-unsur carbon, hidrogen, oxygen dan nitrogen. Contohnya kayu, kertas dan textil adalah :

bahan-bahan dengan rumus senyawa kimia (C6H10O5) disebut Cellulose. Senyawa hydrocarbon mempunyai susunan unsur hidrogen dan unsur carbon, yang mempunyai variasi bentuk gas, cair, sampai padat. Contoh hydrocarbon dalam bentuk cair dan gas yang semua mengandung hidrogen dan carbon. Seperti : Methane (CH4), Ethane (C2H6), Propane (C3H8), Butane (C4H10), Gasoline (C5H12) dan lain-lain.

2. Zat asam (oxygen)
Oxygen adalah alam unsur yang terbanyak, kira-kira 21% volume, 90% berat air laut, 50% berat kerak bumi dan 60% berat tubuh manusia terdiri unsur tersebut. Untuk mendukung proses kebakaran (api) diperlukan oksigen antara 10% - 20% volume udara.
Pada beberapa reaksi kimia untuk terjadi proses kebakaran tidak diperlukan oksigen karena pada proses reaksi zat tersebut sudah cukup oksigen sehingga proses pembakaran dapat terjadi. Zat tersebut disebut zat pengoksida (oxidizing agents), misal : hydrogen peroxide, ozone, nitrat, chlorat, perchlorat perotide. Oksigen itu sendiri tidak bisa terbakar, tetapi adalah pendukung terhadap perubahan. Kandungan oksigen yang tinggi, akan menaikan panas pembakaran dan oksidasi atau proses pembakaran akan lebih cepat.

Dalam kehidupan juga dibutuhkan oksigen sehingga untuk proses aksidasi, bila kandungan oksigen turun mencapai 6 sampai 10% maka proses hidup manusia juga turun sampai tidak bernafas lagi dan akan meninggal.

3. Sumber Panas

• Energi Kimia
Salah satu contoh sumber panas yang berasal dari reaksi kimia adalah pemanasan spontan yang terjadi pada reaksi oksidasi beberapa bahan organik, reaksi oleh bakteri pada bahan organik hasil pertanian.

• Energi Listrik
Oleh tenaga listrik dapat dihasilkan panas yang cukup tinggi sebagai sumber penyalaan panas yang dihasilkan ini misalnya dalam bentuk : bocoran arus listrik, listrik statis, busur listrik, petir atau kilat.

• Energi mekanik
Tenaga panas dari proses mekanik dapat disebabkan oleh gesekan dua bahan yang sifatnya menahan panas, misalnya : batu gosok atau kayu kering.
Contoh lain adalah gesekan dua logam yang mengandung zat besi (Fe).
Contoh dan prinsip ini adalah mesin diesel dimana pertama-tama dimampatkan (ditahan) dalam selinder mesin, setelah itu kabut bahan bakar di injeksikan ke dalam silinder, sehingga oleh pemampatan udara akan timbul cukup panas untuk menyalakan bahan bakar.

• Energi Nuklir
Energi panas yang sangat besar dapat dihasilkan dari inti atom (nucleus), karena penembakan (bom barder) oleh energi partikel. Tenaga nuklir dapat dikeluarkan dalam bentuk panas, tekanan dan radiasi.
Beberapa unsur di alam yang dapat menghasilkan energi nuklir disebut Radio-isotop, misalnya : uranium. Plutonium, atau radium.

4. Reaksi Pembakaran Berantai
Dari hasil penyelidikan yang terjadi dalam proses pembakaran yang normal (timbul nyala), reaksi kimia yang terjadi menghasilkan beberapa zat hasil pembakaran yaitu :
CO, CO2, SO2, asap dan gas. Hasil yang lain dari reaksi ini adalah atom bebas (free atom) oxygen dan hydrogen yang disebut radicals, yaitu bentuk hydroxil (simbol OH).
Bila ada 2 gugus OH, mungkin pecah menjadi H2O dan radical bebas O. (2OH 2H2O + O radical)
O radical ini selanjutnya sebagai umpan lagi pada proses pembakaran sehingga disebut reaksi pembakaran berantai.

Baca Selengkapnya...

Juni 01, 2009

Hari Lingkungan Hidup se-Dunia


Hari Lingkungan Hidup se dunia yang setiap tahunnya diperingati tanggal 5 Juni merupakan moment penting dalam menumbuhkan kepedulian masyarakat akan lingkungan hidup dan meningkatkan kesadaran politik untuk perhatian dan aksi nyata pelestarian lingkungan.

Perubahan iklim yang merupakan isu utama saat ini, memerlukan perhatian dari setiap negara, perusahaan dan masyarakat dalam menekan dampak dari gas emisi, rumah kaca dan pemanasan global. Berbagai cara dapat dilakukan melalui promosi perubahan ekonomi dan gaya hidup seperti efisiensi energi, energi alternatif, konservasi hutan dan konsumsi ramah lingkungan.

Meksiko, sebuah negara di persimpangan jalan dari Green Ekonomi dan dalam satu pusat regional dan global akan menjadi tuan rumah internasional perayaan Hari Lingkungan Hidup Sedunia 2009.

Tema yang dipilih oleh Program Lingkungan PBB (UNEP), yang bertepatan pada tanggal 5 Juni, adalah Kebutuhan untuk Memerangi Perubahan Iklim.

Hal ini mencerminkan urgensi bagi bangsa untuk setuju pada kesepakatan baru iklim pada konvensi penting dalam pertemuan Kopenhagen 180, dan hubungannya dengan mengatasi kemiskinan dan memperbaiki pengelolaan hutan.

Berita bahwa Meksiko telah dipilih menjadi tuan rumah Hari Dunia Lingkungan Hidup (WED) 2009 diumumkan oleh Presiden Felipe Calderón dan Achim Steiner, Direktur Eksekutif UNEP dari pada pers di Mexico City.
Keputusan sebagian mencerminkan meningkatnya peran politik praktis dan dari negara Amerika Latin dalam memerangi perubahan iklim, termasuk meningkatnya partisipasi dalam pasar karbon.

Meksiko juga merupakan mitra Kampanye. terkemuka dalam mempelopori penanaman semilyar Pohon Negeri, dengan dukungan dari Presiden dan masyarakat,.
UNEP telah meluncurkan dan lebih ambisius pada tahap-Tujuh Miliar Pohon Kampanye.
Hal ini bertujuan untuk melihat lebih dari satu pohon baru ditanam untuk setiap orang yang hidup, sebagai satu pertemuan Kopenhagen memberdayakan simbol global publics untuk tindakan oleh pemimpin politik mereka pada tantangan besar bagi generasi ini.

Presiden Calderón berkata: "Ini adalah berita besar hari ini", melalui Achim Steiner, telah mengumumkan bahwa Meksiko akan menjadi tuan rumah pada Hari Lingkungan Sedunia tanggal 5 Juni di negara kita tercinta.
Ia mengatakan dan berharap World Enviroment Day tidak hanya akan menjadi refleksi waktu pada manusia dalam menghadapi tantangan besar, termasuk perubahan iklim, tetapi dengan momentum ini 'sepatutnya kita berlomitment dan banyak melakukan tindakan real’
Tidak diragukan lagi keputusan ini menggaris bawahi Meksiko lebih dari tekad untuk mengelola dan menangani sumber daya alam, dan menuntut tantangan dari abad ke-21-yaitu perubahan iklim,' ujar Presiden Calderón.
Menurut Mr Steiner, yang juga merupakan Sekretaris Umum PBB-, berkata: "Saya senang bahwa Presiden dan rakyat Meksiko akan menjadi tuan rumah dari 180 WED hanya beberapa hari sebelum pemerintah bertemu di Kopenhagen sebelum konvensi iklim PBB.

Meksiko itu di jalan lintas dari Lingkungan Ekonomi politik, secara fisik dan praktis. Mula-mula ia masih memiliki banyak tantangan, dari tingkat polusi udara di kota-kota dan ketergantungan pada bahan bakar fosil ke degradasi lahan dan kebutuhan untuk memerangi kemiskinan. Meksiko tetapi juga muncul sebagai salah satu grup pengembangan ekonomi yang membawa kepemimpinan sangat diperlukan untuk kebutuhan yang baru, komprehensif dan menentukan perjanjian iklim, 'katanya.
Mr Steiner berkata bahwa selain Meksiko adalah perebutan peluang dari pasar karbon dan telah, dalam jangka pendek hanya empat tahun, untuk kedua Brasil dalam hal angin, matahari, biogas dan Mekanisme Pembangunan Bersih (MPB) proyek-proyek di daerah.

Meksiko bertekad dalam hal memerangi perubahan iklim yang baru di bawah program Khusus-ambisi-ambisi yang termasuk energi untuk menggunakan hutan dan alam lainnya sebagai aset berbasis karbon sink-akan mengirim pesan yang jelas kepada negara-negara di wilayah ini dan dunia yang berarti Meksiko untuk menjadi bagian dari solusi,
Akhirnya, Meksiko ditetapkan menjadi salah satu negara besar dari abad ke-21 bersama negara-negara seperti China dan India. Oleh karena itu dengan kemampuan untuk mendorong perkembangan kembali dari perekonomian negara-negara tetangga-baik Utara dan Selatan dengan batas-yang signifikan,

Dalam rangka menyambut WED (Word Environment Day )hari Lingkungan Hidup, Beberapa hari lalu Jakarta Pusat juga berpartisipasi dalam wujud peduli lingkungan dengan cara membersihkan beberapa fasilitas umum terutama Halte Bus,dll yang dimotori langsung oleh Ibu Walikota JakPus.
Terus untuk kota-kota lain dan kita kapan menyusul…?

Semoga juga, kepedulian kita terhadap lingkungan tidak hanya pada moment Word Environment Day atupun Earth Day, tetapi semoga tetap bekomitment dan konsisten dalam kehidupan sehari-hari.

sebagian tulisan di kutip dari United Nations Environment Programme (UNEP)


Baca Selengkapnya...

About Me

Foto Saya
Sebuah tulisan yang tidak berkategori, dari seorang yang tidak mempunyai arti, Apalagi seorang yang bukan ahli.Namun ingin belajar berkreasi dan beraktualisasi diri. Mencoba berbagi dalam tautan imajinasi serta belajar peduli dengan segenap hati.. ( They say, I'am : Unique, Original, real Simple, Most of all.., My life is Colorfull..>>>I am who I am..?. Your Approval isn't needed ).
Add to Technorati Favorites Join My Community at MyBloglog! Health Blogs - BlogCatalog Blog Directory

Health, Safety & Environment © 2009 Template by Dicas Blogger Editing by: F.S Hanafi

Kembali Keatas